Hmmm.. jadi inget pas masa-masa pengejaran membuat tyugas-tugas guru yang begitu banyak , begitu pula dengan pembuatan makalah, atau pun laporan... aku sekolah di SMKN 2 kota serang , sangat menyenangkan sekolah disitu banyak pengalaman dan teman-teman yang baik dan begitu pula guru-gurunya begitu cekatan. kemabali ke bahasan tentang makalah atau contoh dasarnya makalahku ini.
Jika sahabat-sahabat blogku ini ingin mencari makalah tentang lagu tombo ati ini sahabat bisa copas contoh di bawah ini atau download dibawah ini:
 

 ````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````


       Rasa syukur yang dalam kami sampaikan ke hadiran Tuhan Yang Maha Pemurah,  karena berkat kemurahanNya makalah ini dapat kami selesaikan sesuai yang diharapkan.Dalam makalah ini kami membahas “Tombo Ati”.
       Makalah ini dibuat dalam rangka memperdalam  pemahaman tentang lagu yang berkaitan tentang kesenian.
Dalam  proses pendalaman pemahaman ini,  tentunya kami mendapatkan bimbingan, pengarahan, serta pencerahan yang disampaikan oleh:
  • Mujiyono,  selaku Guru mata pelajaran Seni Budaya.
  • Rekan-rekan Sejuruan dan seangkatan.
  • Sumber-sumber informasi yang terkait.

Demikian makalah ini saya buat semoga bermanfaat,

                                                                                          Serang,  01 Juni 2011
                                                                                                     Penyusun



                                                                                                     Tb.Miftah.F.R
                                                                                                    







i

````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````
Daftar Isi

Kata Pengantar.......................................................................................................... i
Daftar Isi................................................................................................................... ii
Syair Lagu dan Pratitur.............................................................................................  1
Asal-Usul.................................................................................................................. 2
Latar Belakang...........................................................................................................3
Permasalahan.............................................................................................................4
Penyelasaian Masalah................................................................................................ 5
Kesimpulan............................................................................................................... 6
Penutup..................................................................................................................... 7




















ii

`````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````
Syair Lagu Dan Partitur



Intro : G C Am G

       G
Tombo ati iku limo perkarane
          C                       G
Kaping pisan moco Qur’an lan maknane
          G
Kaping pindo sholat wengi lakonono
         C                          G
Kaping telu wong kang sholeh kumpulono
          G
Kaping papat kudu weteng ingkang luwe
         C                       G
Kaping limo dzikir wengi ingkang suwe
            G
salah sawijine sopo biso ngelakoni
     F#m                     G
mugi-mugi Gusti Allah njembatani

       A
Obat hati ada lima perkaranya
        A            D            E
yg pertama, baca Qur’an dan maknanya
        A             D        F#m
yang kedua, sholat malam dirikanlah
       E                              A
yg ketiga, berkumpullah dng orang sholeh
        A
yg keempat, perbanyaklah berpuasa
       A             D             E
yg kelima, dzikir malam perpanjanglah
           A          D       F#m    
salah satunya siapa bisa menjalani
       E                     A
moga-moga Gusti Allah mencukupi
       E                     A
moga-moga Gusti Allah mencukupi




1

`````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````


Kembali ke lagu Tombo Ati. Sebelumnya, lagu yang sudah akrab di telinga kita ini dipopulerkan oleh Emha Ainun Nadjib dengan Kiai Kanjengnya, lalu di nyanyikan ulang lagi oleh Opick. Tapi sebenarnya lagu ini diciptakan oleh Sunan Bonang (1465- 1525) yang menginsyafkan muridnya, seorang ‘perampok budiman’ bergelar Brandal Lokajaya. Si Murid ini kemudian lebih sering disebut dengan Sunan Kalijaga, dalam sejarah-sejarah kerajaan Jawa.
Jadi, kalau lagu ini dipahami tanpa mengerti sejarahnya, akan relatif susahlah kita menyelam kepada dalamnya makna yang sebenarnya terkandung, bahkan mungkin juga menimbulkan kontroversi segala dengan menghadirkan konsep dualitas, antara sholeh dan tidak sholeh. Karena 'penampakan' sholeh tidak bergantung pada panjangnya tasbih, besarnya jilbab, atau putihnya sarung meski sekarang banyak yang menilai berdasarkan simbol-simbol itu. karena sholeh memiliki dimensi-dimensinya sendiri.
Sekarang ini Islam yang kita amalkan mungkin sudah jauh berbeda dengan apa yang diajarkan Kanjeng Nabi. Syahadat, sholat, puasa, secara lahiriah mungkin masih serupa, tapi ilmu, ketaqwaan, akhlak, cara berpikir, cara bertindak, cara merasa, mungkin sudah bertolak belakang sehingga terdapat kontroversi dalam memahami Islam dan penerapannya. Dan Sungguh disayangkan jika kontroversi itu sampai pada taraf mengubah Islam dari Tombo Ati menjadi Lara Ati (Sakit Hati) lantaran salah pemahaman dan penerapannya.
Duh Gusti ampuni saya jika salah omong. Terima kasih untuk bapak, yang telah membawaku dalam keresahan, ananda sementara hanya bisa menjawab sampai disini.
Pencipta Sajak “Tombo Ati” (Obat Hati):
 
Masih dari referensi Buku Gus Dur (Islamku, Islam Anda, Islam Kita). Saya baru mengetahui “sejarah” singkat sajak Tombo Ati. Tombo Ati (Obat Hati) adalah nama sebuah sajak berbahasa Arab ciptaan sayyidina Ali, yang oleh KH. Bisri Mustofa dari Rembang (ayah KH. A. Mustofa Bisri) diterjemahkan ke dalam bahasa Jawa dengan menggunakan judul tersebut. Emang “sejarahnya” singkat banget yak…. Tapi paling tidak kita sudah mengetahui siapa pengarang dan penerjemah sajak tersebut.



2

`````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````
Latar Belakang

Sunan Bonang adalah anak Sunan Ampel, yang berarti juga cucu Maulana Malik Ibrahim. Nama kecilnya adalah Raden Makdum Ibrahim. Lahir diperkirakan 1465 M dari seorang perempuan bernama Nyi Ageng Manila, puteri seorang adipati di Tuban.
Sunan Bonang belajar agama dari pesantren ayahnya di Ampel Denta. Setelah cukup dewasa, ia berkelana untuk berdakwah di berbagai pelosok Pulau Jawa. Mula-mula ia berdakwah di Kediri, yang mayoritas masyarakatnya beragama Hindu. Di sana ia mendirikan Masjid Sangkal Daha.
Ia kemudian menetap di Bonang -desa kecil di Lasem, Jawa Tengah -sekitar 15 kilometer timur kota Rembang. Di desa itu ia membangun tempat pesujudan/zawiyah sekaligus pesantren yang kini dikenal dengan nama Watu Layar. Ia kemudian dikenal pula sebagai imam resmi pertama Kesultanan Demak, dan bahkan sempat menjadi panglima tertinggi. Meskipun demikian, Sunan Bonang tak pernah menghentikan kebiasaannya untuk berkelana ke daerah-daerah yang sangat sulit. Ia acap berkunjung ke daerah-daerah terpencil di Tuban, Pati, Madura maupun Pulau Bawean. Di Pulau inilah, pada 1525 M ia meninggal. Jenazahnya dimakamkan di Tuban, di sebelah barat Masjid Agung, setelah sempat diperebutkan oleh masyarakat Bawean dan Tuban.
Tak seperti Sunan Giri yang lugas dalam fikih, ajaran Sunan Bonang memadukan ajaran ahlussunnah bergaya tasawuf dan garis salaf ortodoks. Ia menguasai ilmu fikih, usuludin, tasawuf, seni, sastra dan arsitektur. Masyarakat juga mengenal Sunan Bonang sebagai seorang yang piawai mencari sumber air di tempat-tempat gersang. Ajaran Sunan Bonang berintikan pada filsafat ‘cinta’(‘isyq). Sangat mirip dengan kecenderungan Jalalludin Rumi. Menurut Bonang, cinta sama dengan iman, pengetahuan intuitif (makrifat) dan kepatuhan kepada Allah SWT atau haq al yaqqin. Ajaran tersebut disampaikannya secara populer melalui media kesenian yang disukai masyarakat. Dalam hal ini, Sunan Bonang bahu-membahu dengan murid utamanya, Sunan Kalijaga.
Sunan Bonang banyak melahirkan karya sastra berupa suluk, atau tembang tamsil. Salah satunya adalah “Suluk Wijil” yang tampak dipengaruhi kitab Al Shidiq karya Abu Sa’id Al Khayr (wafat pada 899). Suluknya banyak menggunakan tamsil cermin, bangau atau burung laut. Sebuah pendekatan yang juga digunakan oleh Ibnu Arabi, Fariduddin Attar, Rumi serta Hamzah Fansuri. Sunan Bonang juga menggubah gamelan Jawa yang saat itu kental dengan estetika Hindu, dengan memberi nuansa baru. Dialah yang menjadi kreator gamelan Jawa seperti sekarang, dengan menambahkan instrumen bonang. Gubahannya ketika itu memiliki nuansa dzikir yang mendorong kecintaan pada kehidupan transedental (alam malakut). Tembang “Tombo Ati” adalah salah satu karya Sunan Bonang.








3

`````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````
Permasalahan

Berawal dari sebuah keinginan mengembang seni budaya di Jombang, sejumlah pecinta dan pemerhatikan seni berkumpul dan bersepakat untuk membentuk suatu wadah berkesenian.Sebagai kota yang dijuluki Kota Santriâ, masyarakat Jombang sangatlah akrab dengan lagu-lagu pujianyang seringkali diperdengarkan di surau-surau, salah satunya adalah lagu Tombo Ati. Dari lagu inilah yang kemudian memberikan inspirasi untuk menamakan kelompok seni budaya ini menjadi Komunitas Tombo Ati, tepatnya pada tanggal 3 Agustus 1996. Gayung pun bersambut manakala Komunitas Tombo Ati diundang sebagai peserta musik sholawat di sebuah event festival. Perkembangan Komunitas Tombo Ati selanjutnya adalah menjadi sebuah laboratorium seni dan budaya Jombang dan notabene menjadi tolok ukur perkembangan seni teater pada khususnya.
Sebelum terbentuk, para anggota Komunitas Tombo Ati memang sudah lama malang melintang di dunia seni pertunjukkan dan terdiri atas disiplin ilmu dan profesi yang berbeda-beda. Oleh karenanya dalam komitmen berkesenian Komunitas Tombo Ati memberikan ruang gerak bagi anggota untuk berekspresi, baik yang mempunyai kompetensi musik, sastra, ataupun teater.
Dua bulan pertama setelah didirikan, Komunitas Tombo Ati telah mendapat kepercayaan mewakili Propinsi Jawa Timur dalam ajang Festival Teater Tingkat Nasional di Bandung, dan mendapatkan penghargaan dari Pemerintah RI sebagai Penyaji Terbaik dengan menampilkan judul Makam Bisuâ arahan sutradara Imam Ghozali A.R. di bulan Oktober 1996. Setelah ajang festival itu, nama Komunitas Tombo Ati semakin di kenal di kancah seni budaya nasional baik dalam reportoar musik atau teater.
Selain bermusik dan berteater, Komunitas Tombo Ati juga menjadi media belajar, diskusi, cangkruâ ane arek seni, serta berupaya mewadahi gejolak para muda yang senantiasa gelisah. Berbekal kepedulian terhadap seni budaya, Komunitas Tombo Ati yang bersekretariat di salah satu gedung di SDN Jombantan V - Jl. Arief Rahman Hakim 7 Jombang, senantiasa membuka tangan untuk terwujudnya impian sebuah masa depan yang lebih baik.







4

`````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````
Penyelesaian Masalah

Sebelum terbentuk, para anggota Komunitas Tombo Ati memang sudah lama malang melintang di dunia seni pertunjukkan dan terdiri atas disiplin ilmu dan profesi yang berbeda-beda. Oleh karenanya dalam komitmen berkesenian Komunitas Tombo Ati memberikan ruang gerak bagi anggota untuk berekspresi, baik yang mempunyai kompetensi musik, sastra, ataupun teater.
Dua bulan pertama setelah didirikan, Komunitas Tombo Ati telah mendapat kepercayaan mewakili Propinsi Jawa Timur dalam ajang Festival Teater Tingkat Nasional di Bandung, dan mendapatkan penghargaan dari Pemerintah RI sebagai Penyaji Terbaik dengan menampilkan judul “Makam Bisu” arahan sutradara Imam Ghozali A.R. di bulan Oktober 1996.
Setelah ajang festival itu, nama Komunitas Tombo Ati semakin di kenal di kancah seni budaya nasional baik dalam reportoar musik atau teater. Adapun karya-karya yang pernah dipentaskan antara lain:
• “Tujuh Dosa Mematikan” (Agustus 1996) – Sutradara Irul An.;
• “Makam Bisu” (Oktober 1996) – Sutradara Imam Ghozali A.R.;
• “Ngruwat” (Agustus 1997) – Arranger Bb. Yuke;
• “Bila” (Desember 1997) – Sutradara Irul An.;
• “Dokter Tiban” (Maret 1998) – Sutradara Irul An.;
• “TUK” (Oktober 1998) – Sutradara Irul An./Inswiardi;
• “Keblondrok” (1998) – Sutradara Irul An.;
• “Moesik-Moesik” (Juli 1999) – Arranger Bb. Yuke;
• “Nyes” (Juli 1999) – Arranger Adi Kotrix;
• “NOL” (Oktober 1999) – Sutradara Imam Ghozali A.R.;
• “Orasi Pandu” (Agustus 2000) – Arranger Adi Kotrix;
• “Julius Caesar” (2000 – 2004) – Sutradara Irul An. (Meraih 6 Penghargaan dari 7 kategori dalam Festival Teater Jawa Timur di Mojokerto tahun 2000 dan dipentaskan keliling Surabaya, Malang, Jember, serta ditampilkan dalam Festival Seni Surabaya 2004);
• “Dokter Tiban” (2001) – Sutradara Imam Ghozali A.R.;
• “Wong Gugat” (Juli 2001) – Arranger Bb. Yuke/Kelompok Musik GONG;
• “Sang Pengacara” (Juli 2002) – Sutradara Fatkhurrohman;
• “Nakamitsu” (Februari 2002) – Arranger Bb. Yuke/Teater Gabah;
• “Wabah” (April 2003) – Arranger Bb. Yuke;
• “Semar Gugat” (September 2002) – Sutradara Imam Ghozali A.R.;
• “Pernikahan Agung II” (Juni 2003) – Arranger Bb. Yuke;
• “Pernikahan Agung I” (2003) – Arranger Bb. Yuke;
• “Ngenteni Pinggir Terop” (Februari 2005) – Sutradara Irul An.;
• “Sanpek - Eng Tay” (September 2006) – Sutradara Imam Ghozali A.R.;
• “Kapai-Kapai” (Nopember 2006) – Sutradara Imam Ghozali A.R.;
• “Nggembol Dunya” (Desember 2006) – Sutradara Irul An.;
Selain bermusik dan berteater, Komunitas Tombo Ati juga menjadi media belajar, diskusi, cangkru’ane arek seni, serta berupaya mewadahi gejolak para muda yang senantiasa gelisah. Berbekal kepedulian terhadap seni budaya, Komunitas Tombo Ati yang bersekretariat di salah satu gedung di SDN Jombantan V - Jl. Arief Rahman Hakim 7 Jombang, senantiasa membuka tangan untuk terwujudnya impian sebuah masa depan yang lebih baik.





5

`````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````
Kesimpulan

Berdasarkan isi dari tiap-tiap penjelasan dari makalah ini saya simpulkan bahwa:
1.Lagu tombo ati dipopulerkan oleh Emha Ainun Nadjib dengan Kiai Kanjengnya, lalu di nyanyikan ulang lagi oleh Opick. Tapi sebenarnya lagu ini diciptakan oleh Sunan Bonang pada tahun 1465- 1525
2. Tombo Ati (Obat Hati) adalah nama sebuah sajak berbahasa Arab ciptaan sayyidina Ali, yang oleh KH. Bisri Mustofa dari Rembang (ayah KH. A. Mustofa Bisri) diterjemahkan ke dalam bahasa Jawa dengan menggunakan judul tersebut.
3. Sunan Bonang adalah anak Sunan Ampel, yang berarti juga cucu Maulana Malik Ibrahim. Nama kecilnya adalah Raden Makdum Ibrahim. Lahir diperkirakan 1465 M dari seorang perempuan bernama Nyi Ageng Manila, puteri seorang adipati di Tuban.




6

`````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````
Penutup

Demikian yang dapat kami paparkan mengenai materi yang menjadi pokok bahasan dalam makalah ini, tentunya masih banyak kekurangan dan kelemahannya, kerena terbatasnya pengetahuan dan kurangnya rujukan atau referensi yang ada hubungannya dengan judul makalah ini.
Penulis banyak berharap para pembaca yang budiman dusi memberikan kritik dan saran yang membangun kepada penulis demi sempurnanya makalah ini dan dan penulisan makalah di kesempatan - kesempatan berikutnya.
Semoga makalah ini berguna bagi penulis pada khususnya juga para pembaca yang budiman pada umumnya.










7
`````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````````

Hehehe.. sisanya tinggal di edit yah yang berwarna merah ... Semoga berguna.. :)



1 komentar:

  1. Bagus :s: , tapi mana sumber referensinya ya :q: ??

    BalasHapus

Komennya yang baik yah agan-agan.
Anda bisa menggunakan smiley kaskus dikomentar anda dengan memasukan kodenya.
Postingannya boleh dicopas, asalkan cantumin sumbernya.
Terimakasih